Paus Fransiskus: Kemiskinan Disebabkan oleh Keserakahan dan Ketidakadilan

Bagaimana mungkin Allah mau mendengar jeritan orang miskin, di saat bersamaan begitu banyak orang di dekatnya tidak mau peduli?, tanya Paus Fransiskus.

Orang harus melakukan “hening kembali ke hati nurani yang dalam untuk memahami apakah kita benar-benar mampu mendengarkan jeritan orang miskin,” kata paus dalam pesan untuk Hari Orang Miskin Sedunia.

Peringatan Paus ini menjadi momen refleksi disertai tindakan konkrit memberi orang Kristen kesempatan untuk mengikuti teladan Kristus dan secara konkret pula berbagi momen cinta, harapan, dan rasa hormat bersama dengan orang-orang yang membutuhkan di tengah masyarakat, kata paus dalam pesan 13 Juni, Pesta St. Anthonius Padua, pelindung orang miskin. Vatikan merilis pesan itu ke publik pada 14 Juni.

Hari Orang Miskin Sedunia diperingati setiap tahun pada Minggu Biasa XXXIII yang akan dirayakan pada 18 November tahun ini dan berfokus pada Mazmur 34, “Orang miskin ini berseru dan Tuhan mendengar.”

“Kita bisa bertanya pada diri sendiri, bagaimana tangisan ini, yang menjangkau sampai ke Tuhan, tidak mampu menembus telinga kita dan membuat kita tidak peduli dan tidak tergerak hati?” Paus bertanya lebih lanjut dalam pesannya.

Untuk menyadari penderitaan sesama dan tahu cara terbaik untuk menanggapi dengan cinta, orang harus belajar untuk diam dan mendengarkan, kata paus.

“Jika kita banyak berbicara sendiri, kita tidak akan bisa mendengarnya,” katanya.

Itulah yang sering terjadi ketika inisiatif yang penting dan dibutuhkan dilakukan lebih sebagai cara untuk menyenangkan diri sendiri “daripada benar-benar mengakui jeritan orang miskin,” katanya.

“Kita terus terperangkap dalam budaya yang memaksa kita untuk melihat ke cermin” dan terlalu “memanjakan diri,” katanya.

Orang-orang seperti itu percaya bahwa tindakan altruisme mereka sudah cukup tanpa harus merasakan empati atau kebutuhan untuk berkorban atau “membahayakan” diri mereka secara langsung.

Tidak ada yang menginginkan dirinya hidup miskin atau banyak bentuknya, termasuk marjinalisasi, penganiayaan dan ketidakadilan, kata paus.

Kemiskinan “disebabkan oleh keegoisan, kesombongan, keserakahan dan ketidakadilan. Ini adalah kejahatan setua kemanusiaan, tetapi juga dosa-dosa di mana banyak warga tak berdosa terperangkap, membawa konsekuensi pada tingkat sosial, yang dramatis,” katanya.

“Jawaban Tuhan untuk orang miskin selalu merupakan intervensi keselamatan untuk menyembuhkan luka jiwa dan raga, memulihkan keadilan dan membantu memulai hidup baru dengan bermartabat. Jawaban Tuhan juga merupakan daya tarik agar mereka yang percaya padanya bisa melakukan hal yang sama,” tambahnya.

Hari Orang Miskin Sedunia menjadi sumbangan kecil yang dapat dilakukan seluruh Gereja agar orang miskin tahu tangisan mereka tidak pernah terdengar, kata paus dalam pesannya.

“Ini seperti setetes air di padang pasir kemiskinan, namun itu bisa menjadi tanda berbagi bagi mereka yang membutuhkan, bahwa mereka mungkin mengalami kehadiran aktif seorang saudara laki-laki atau perempuan,” katanya.

Pertemuan ini adalah panggilan untuk keterlibatan pribadi, bukan delegasi kepada orang lain, katanya. Dan itu bukan pemberian yang dingin, jauh, tetapi suatu tindakan yang membutuhkan “perhatian penuh kasih” sama seperti Allah menawarkan semua orang.

Begitu banyak orang yang sedang membutuhkan pencarian makna akan keberadaan mereka dan tanggapan atas pertanyaan mereka tentang “mengapa mereka terjatuh sejauh ini dan bagaimana mereka dapat melarikan diri! Mereka menunggu dari seseorang untuk datang dan berkata, ‘Pakailah hatimu; bangkitlah, dia memanggil Anda,’” kata paus.

Sayangnya, orang sering menolak, tidak tertarik pada orang miskin, katanya. Jeritan orang miskin sering kali dipenuhi dengan teguran dan mereka diminta,” untuk diam dan bersiap.”

Ada “fobia orang miskin” yang nyata, yang dilihat tidak hanya sebagai orang miskin, tetapi juga sebagai pembawa “ketidakamanan dan ketidakstabilan”, untuk ditolak dan disimpan jauh.

Tetapi kecenderungan untuk menciptakan jarak ini berarti orang menjauhkan diri dari Yesus sendiri, “yang tidak menolak orang miskin, tetapi memanggil mereka dan menghibur mereka,” katanya.

Meskipun anggota Gereja Katolik yang menawarkan perawatan dan bantuan mereka dimotivasi oleh iman mereka dan keinginan untuk membagikan Kabar Gembira dengan orang lain, dia mengatakan bahwa para uskup, imam, religius, dan umat Katolik awam harus mengakui bahwa “di dunia yang sangat miskin, kapasitas kami untuk bertindak terbatas, lemah dan tidak memadai.”

Gereja harus bekerja sama dengan orang lain sehingga upaya bersama dapat mencapai tujuan mereka lebih efektif, katanya.

Gereja harus memberi kebebasan dengan sikap rendah hati, “tanpa mencari sorotan,” katanya.

“Dalam melayani orang miskin, hal terakhir yang kami butuhkan adalah terus berjuang bersama,” katanya. Orang miskin tidak membutuhkan pahlawan, tetapi cinta yang tahu bagaimana tetap tersembunyi dari pengakuan duniawi, katanya.

“Para protagonis sejati adalah Tuhan dan orang miskin,” dan mereka yang melayani hanyalah alat “di tangan Tuhan untuk mewujudkan kehadiran dan keselamatannya.”

Uskup Agung Rino Fisichella, Ketua Dewan Kepausan untuk Mempromosikan Evangelisasi Baru, mengatakan kepada para wartawan bahwa Paus berharap hari itu akan mengingatkan semua orang di Gereja untuk mengalihkan pandangan mereka kepada orang miskin, benar-benar mendengarkan kebutuhan mereka dan merespon langsung dengan cinta dengan cara yang bertujuan untuk mengembalikan martabat mereka.

Gereja-gereja, asosiasi dan lembaga lokal sekali lagi diminta untuk berinisiatif menumbuhkan momen-momen pertemuan nyata, persahabatan, solidaritas, dan bantuan konkret.

Uskup agung itu mengatakan paus akan merayakan Misa di Basilika Santo Petrus pada 18 November bersama orang-orang miskin dan sukarelawan, dan dia akan makan siang sesudahnya dengan sekitar 3.000 orang di aula Paulus VI, Vatikan.