Takhta Suci memperkuat Otoritas Antikorupsi

Paus Fransiskus memperkenalkan statuta baru untuk Kantor General Audit (pemeriksaan Umum) di Vatikan, dengan meningkatkannya menjadi Otoritas Antikorupsi.

Statuta pertama mulai berlaku tahun 2015, setelah pembentukan Dewan Ekonomi. Motu proprio Fidelis dispensator et prudens 24 Februari 2014, menetapkan “Badan koordinasi baru untuk urusan ekonomi dan administrasi Tahta Suci dan Negara Kota Vatikan,” dan menciptakan kantor General Audit, dengan tugas “mengaudit anggaran individu tahunan dari Departemen Kuria Romawi, dari lembaga-lembaga yang terhubung dengan atau merujuk pada Tahta Suci, dan dari Administrasi Pemerintahan Negara Kota Vatikan.”

Pasal 1, ayat 3, statuta baru itu menyebut kantor ini dengan nama “Otoritas Antikorupsi,” sesuai definisi Konvensi Mérida, dan berlaku untuk Tahta Suci dan Negara Kota Vatikan sejak 19 Oktober 2016. Konvensi Mérida adalah Konvensi PBB menentang Korupsi, yang diadopsi oleh Majelis Umum PBB tanggal 31 Oktober 2003.

Statuta baru, yang ditandatangani Paus Fransiskus tanggal 21 Januari 2019, akan mulai berlaku 16 Februari 2019. Statuta itu memperkuat fungsi auditor, yang sekarang dipegang sementara oleh Dr Alessandro Cassinis Righini.

Pasal 4 dari Statuta 2015 menetapkan bahwa auditor “dapat meminta dari entitas dan administrasi … setiap informasi dan dokumentasi yang bersifat finansial atau administratif.” Statuta baru merumuskan kembali tanggung jawab ini, dengan memberikan kepada auditor wewenang tanpa hambatan untuk mengakses “informasi dan dokumen yang bersifat ekonomi atau administratif yang diperlukan untuk pelaksanaan audit.” Kantor itu juga dapat melakukan “segala jenis prosedur audit lain yang dianggap tepat dalam situasi.”

Setelah audit, auditor diharuskan memberitahukan kepada Dewan Ekonomi, Otoritas Intelijen Finansial, dan melaporkan kepada Otoritas Yudisial yang kompeten dari Negara Kota Vatikan, informasi apa pun mengenai pelanggaran yang diidentifikasi dalam perjalanan karyanya.(PEN@ Katolik berdasarkan informasi Vatican News).