Paus Fransiskus: Masa Penderitaan Adalah Anugerah dari Tuhan

Published by Anton on

Tuhan mengirim penghiburan kepada mereka yang membutuhkan penghiburan, bahkan ketika mereka menghadapi kematian, kata Paus Fransiskus.

Sama seperti para martir Kristen awal, yang bernyanyi ketika mereka berbaris menuju kematian mereka di Colosseum, para martir sekarang masih memberikan kesaksian yang sama tentang sukacita yang sama di tengah-tengah penderitaan, kata paus dalam homilinya, pada 11 Desember, pada misa pagi di Domus Sancta Martha. .

“Saya ingat pekerja Koptik yang baik yang dibantai di pantai Libya. Mereka meninggal dan berseru, ‘Yesus, Yesus!’ Ada hiburan, sukacita di saat kemartiran, “katanya.

Dalam homilinya, paus merefleksikan bacaan pertama hari itu dari nabi Yesaya, di mana Allah mengirimkan utusan-Nya untuk memberi penghiburan kepada umatNya dan berbicara dengan lembut kepada Yerusalem.

Kelembutan ini, kata  paus, adalah bahasa yang tidak diketahui oleh para nabi akhir zaman.

“Itu adalah sebuah kata yang menghapus semua keburukan yang menjauhkan kita dari Tuhan: sifat buruk para imam, sifat buruk beberapa orang Kristen yang tidak mau berbuat sesuatu, yang suam-suam kuku. Mereka takut kelembutan,” katanya.

Namun, kelembutan adalah cara paling tepat yang Tuhan gunakan untuk menghibur umatnya, seperti seorang gembala yang memanggul seekor domba atau seorang ibu yang menghibur anaknya, kata paus.

Paus Fransiskus menyerukan kepada umat Kristiani untuk mempersiapkan Natal dengan berdoa memohon penghiburan Tuhan, terutama pada masa penderitaan, “karena itu adalah hadiah dari Tuhan.”

Tuhan, katanya, “ada di depan pintu. Dia mengetuk agar kita bisa membuka hati kita dan membiarkan diri kita terhibur dan merasa damai. Dan dia melakukannya dengan lembut: dia mengetuk dengan belaian.”


0 Comments

Leave a Reply